Amalan Rajab

Draft : Amalan bulan Rajab 1439 H
Bagi santri Dayah Nihayatul Muhtaj

Amalan Rajab



Berikut adalah Istighfar bulan Rajab :

اللهم اغفرلى وارحمني وتُبْ عليَّ (70 كالى فاڬي \ ستله صبح دان 70 كالى فـتــڠ \  ستله عصر)

Tasbih bulan Rajab :

1)     تـَـڠڬل 1  – 10 رجب : سُـبْحَانَ اللهِ الْحَيِّ القَـيُّومِ (100 كالى)
2)     تـَـڠڬل 11 – 20 رجب : سُـبْحَانَ اللهِ الأَحَدِ الصَّمَدِ (100 كالى)
3)     تـَـڠڬل 21 – 30 رجب : سُـبْحَانَ اللهِ الرَّؤُفِ (100 كالى)
==
Boleh ditambah dengan

اللهُمَّ بَارِكْ لَـنَا فىِ رَجَبَ وَشَعْبَانَ وَبَـلِّـغْـنَا رَمَضَانَ (ببرف كالي)

===

Istighfar Rajab.[1] [2]
بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ . [3]
اَسْتَغْفِرُاللّٰهَ اْلعَظِيْمَ (٣ كالى) [4]
اَلَّذِيْ لآاِلَهَ اِلاَّ هُوَاْلحَيُّ اْلقَيُّوْمُ وَاَتُوْبُ اِلَيْهِ , مِنْ جَمِيْعِ اْلمَعَاصِيْ وَالذُّنُوْبِ ، [5]
وَاَتُوْبُ اِلَيْهِ مِنْ جَمِيْعِ مَاكَرِهَ اللّٰهُ , قَوْلاً وَفِعْلاً وَسَمْعًا وَبَصَرًا وَّحَاضِرًا، [6]
اَللَّهُمَّ اِنِّيْ اَسْتَغْفِرُكَ لِمَا قَدَّمْتُ وَمَااَخَرْتُ , وَمَااَسْرَفْتُ وَمَااَسْرَرْتُ وَمَااَعْلَنْتُ , وَمَااَنْتَ اَعْلَمُ بِهِ مِنِّيْ , اَنْتَ اْلمُقَدِّمُ وَاَنْتَ اْلمُؤَخِّرُ , وَاَنْتَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ، [7]
اَللَّهُمَّ اِنِّيْ اَسْتَغْفِرُكَ مِنْ كُلِّ ذَنْبٍ , تُبْتُ اِلَيْكَ مِنْهُ ثُمَّ عُدْتُ فِيْهِ، [8]
وَاَسْتَغْفِرُكَ بِمَااَرَدْتُ بِه وَجْهَكَ اْلكَرِيْمَ , فَخَالَطْـتُهُ بِمَالَيْسَ لَكَ بِهِ رِضًى، [9]
وَاَسْتَغْفِرُكَ بِمَا وَعَدْتُكَ بِه نَفْسِيْ ثُمَّ اَخْلَفْتُكَ، [10]
وَاَسْتَغْفِرُكَ بِمَادَعَالِيْ اِلَيْهِ اْلهَوَى , مِنْ قَبْلِ اْلرُّخَصِ مِمَّااشْتَبَهَ عَلَيَّ , وَهُوَعِنْدَكَ مَحْظُوْرٌ، [11]
وَاَسْتَغْفِرُكَ مِنَ النِّعَمِ الَّتِيْ اَنْعَمْتَ بِهَاعَلَيَّ , فَصَرَفْتُهَا وَتَقَوَّيْتُ بِهَاعَلَى اْلمَعَاصِيْ، [12]
وَاَسْتَغْفِرُكَ مِنَ الذُّنُوْبِ الَّتِيْ لاَيَغْفِرُهَا غَيْرُكَ , وَلاَيَطَّلِعُ عَلَيْهَا اَحَدٌ سِوَاكَ , وَلاَيَسَعُهَا اِلاَّ رَحْمَتُكَ وَحِلْمُكَ , وَلاَيُنْجِيْ مِنْهَااِلاَّ عَفْوُكَ، [13]
وَاَسْتَغْفِرُكَ مِنْ كُلِّ يَمِيْنٍ , حَلَفْتُ بِهَا فَحَـنَـثْتُ فِيْهَا , وَاَنَاعِنْدَكَ مَأْخُوْذٌ بِهَا، [14]
وَاَسْتَغْفِرُكَ يَالاَاِلَهَ اِلاَّ اَنْتَ , سُبْحَانَكَ اِنِّيْ كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِيْنَ، [15]
وَاَسْتَغْفِرُكَ يَالاَاِلَهَ اِلاَّ اَنْتَ , عَالِمُ اْلغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ , مِنْ كُلِّ شَـيِّـئَةٍ عَمِلْتُهَا فِى بَيَاضِ النَّهَارِ وَسَوَادِ الَّيْلِ , فِى مَلاَءٍ وَخَلاَءٍ , وَسِرٍّ وَعَلاَنِيَّةٍ , وَاَنْتَ اِلَيَّ نَاظِرٌ اِذَارْتَكَبْتُهَا , تَرَى مَآاَتَيْـتُهُ مِنَ اْلعِصْيَانِ بِهِ , عَمْدًا اَوْ خَطَأً اَوْنٍسْيَانًا , يَاحَلِيْمُ يَاكَرِيْمُ، [16]
وَاَسْتَغْفِرُكَ يَالاَاِلَهَ اِلاَّ اَنْتَ , سُبْحَانَكَ اِنِّيْ كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِيْنَ . [17]
رَبِّ اغْفِرْلِيْ وَارْحَمْنِيْ وَتُبْ عَلَيَّ , وَاَنْتَ خَيْرُالرَّاحِمِيْنَ، [18]
وَاَسْتَغْفِرُكَ مِنْ كُلِّ فَرِيْضَةٍ وَجَبَتْ عَلَيَّ , فِى اَنَآءِ الَّليْلِ وَاَطْرَافِ النَّهَارِ , فَتَرَكْتُهَا عَمْدًا اَوْ خَطَأً , اَوْنِسِيَانًا اَوْ تَهَاوُنًا , وَاَنَا مَسْئُوْلٌ بِهَا , وَمِنْ كُلِّ سُنَّةٍ مِنْ سُنَنِ سَيَّدِاْلمُرْسَلِيْنَ , وَخَاتَمِ النَبِـيِّـيْنَ مُحَمَّدٍ وَصَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ , فَتَرَكْتُهَا غَفْلَةً اَوْسَهْوًا , اَوْ جَهْلاً اَوْ تَهَاوُنًا , قَلَّتْ اَوْكَثُرَتْ , وَاَنَا عَائِدٌ بِهَا، [19]
وَاَسْتَغْفِرُكَ يَالاَاِلَهَ اِلاَّ اَنْتَ , وَحْدَكَ لاَشَرِيْكَ لَكَ , سُبْحَانَكَ رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ , لَكَ اْلمُلْكُ وَلَكَ اْلحَمْدُ , وَلَكَ الشُّكْرُ وَاَنْتَ حَسْبُنَا وَنِعْمَ اْلوَكِيْلُ , نِعْمَ اْلمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيْرُ ، وَلاَحَوْلَ وَقُوَّةَ اِلاَّبِاللّٰهِ اْلعَلِيِّ اْلعَظِيْمِ. [20]
وَصَلَّى اللّٰهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَآلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ , تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا , وَاْلحَمْدُ لِلّٰهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْنَ. [21]

Do’a malam 27 Rajab

اَللَّهُمَّ بِمُشَاهَدَةِ أَسْرَارِ اْلـمُحِـبِّـيْنَ, وَبِالْخَلْوَةِ الَّـتِيْ خَصَّصْتَ بِهَا سَـيِّدِ اْلـمُرْسَلِـيْنَ , حِـيْنَ أَسْرَيْتَ بِهِ لَـيْلَةَ السَّابِعِ, أَنْ تَرْحَمَ قَـلْبِيْ الْـحَزِيْنَ , وَتُـجِـيْبَ دَعْوَاتِيْ يَا أَكْرَمَ اْلأَكْرَمِـيْنَ. (ببرف كالي). (سنجات مؤمن اوله الحاج حسين قدري مرتافورا, هلامن 130)
==
Dilanjutkan dengan :

1.    سورة الفاتحة (1 كالى) - بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ {1} الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ {2} الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ {3} مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ {4} إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ {5} اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ {6} صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلاَالضَّآلِّينَ {7}
2.    سورة القدر\إنا أنـزلناه فى ليلة القدر (3 كالى) --   بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ -- إِ نَّآ أَنْـزَلْنَاهُ فِى لَيْلَةِ الْقَدْرِ {1} وَمَآ أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ {2} لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌمِّنْ أَلْفِ شَهْرٍ {3} تَنَزَّلُ الْمَلَئِكَةُ وَالرُّوْحُ فِيْهَا بِإِذْنِ رَبِّهِمْ مِّنْ كُلِّ أَمْرٍ {4} سَلاَمٌ هِيَ حَتَّى مَطْلَعِ الْفَجْرِ {5}
3.    سورة الإخلاص (12 كالى) - بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ -- قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ {1} اللَّهُ الصَّمَدُ {2} لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ {3} وَلَمْ يَكُن لَّهُ كُفُوًا أَحَدٌ {4}
4.    صلاوة على النبى (70 كالى) اللهم صلِّ وسلِّم على سيِّدِنا محمدٍ وعلى آلِهِ وصحبِه أجمعين
5.    سبُّوحٌ قُدُّوْسٌ رَبُّ الْملائكةِ والرُّوحِ (70 كالى)
6.    رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وتَجاوَزْ عَمَّا تَـعْلَمْ، إنَّكَ أنتَ الْعَزِيْزُ اْلأَعْظَمْ (70 كالى)
اللهُمَّ بَارِكْ لَـنَا فىِ رَجَبَ وَشَعْبَانَ وَبَـلِّـغْـنَا رَمَضَانَ.[22]

Dari  Ibnu Abbas r.a., Rasulullah SAW bersabda: “ Sesiapa membaca kalimah berikut, pada bulan Rajab, Sya’ban dan Ramadhan di antara waktu Zhuhur dengan ‘Ashar; niscaya disuruh dua malaikat untuk menghapuskan catatan kejahatan.”

اَسْتَغْفِرُاللهَ الْعَظِيْمُ الَّدِىْ لآ اِلَهَ اِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّوْمُ وَاَتُوْبُ اِلَيْهِ تَوْبَةَ عَبْدٍ ظَالِمٍ لاَ يَمْلِكُ لِنَفْسِهِ ضَرًّا وَلاَ نَفْعًا وَلاَ مَوْتًا وَلاَ حَيَاةً وَلاَ نُشُوْرًا.[23]

==

Do’a hari Jum’at terakhir dalam bulan Rajab

أَحْمَدُ رَسُوْلُ اللهِ مُحَمَّدٌ الرَّسُوْلُ اللهِ  . [24]

Bacaan ini dibaca sebanyak 35 kali pada hari Jum’at terakhir dalam bulan Rajab, ketika khatib berada di atas mimbar sedang duduk di antara 2 khutbah (berkhutbah) :

Dari Kitab Kanzunnajaah Wassurruur Fil Ad’iyah Allatii Tasyrahushshuduur karya Syeikh Abdul Hamid bin Muhammad Ali Quds halaman 43

وَمِنْ فَوَائِدِ الشَّيْخِ عَلِيٍّ اَلْأَجْهُوْرِيِّ رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى كَمَا فِيْ تَرْجَمَتِهِ بِخُلَاصَةِ الْأَثَرِ أَنَّ مَنْ قَرَأَ فِيْ آخِرِ جُمُعَةٍ مِنْ رَجَبٍ وَالْخَطِيْبُ عَلَى الْمِنْبَرِأَحْمَدُ رَسُوْلُ اللهْ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهْ (خَمْسًا وَثَلَاثِيْنَ مَرَّةً)لَا تَنْقَطِعُ الدَّرَاهِمُ مِنْ يَدِهِ ذَلِكَ السَّنَةَ

Diantara FAWAA`ID Syeikh Ali Al-Ajhuri – rahimahullaahu Ta’ala – sebagaimana di dalam terjemah (biografi) beliau dalam (kitab) KHULAASHATIL ATSAR ; “Sesungguhnya barang siapa pada akhir Jumat bulan Rajab, saat Khatib berada diatas mimbar membaca: AHMADU RASUULULLAAH MUHAMMADUN RASUULULLAAH 35 X Maka tidak terputus dirham dari tangannya dalam setahun itu”.
Note:
قال المؤلف رحمه اللهفاعمل يا أخي بكل ما في هذا الكتاب [كنْز النجاح والسرور، من الأدعية التي تشرح الصدرو] فإنها
كثيرة الفوائد
Berkata pengarang kitab Kanzunnajaah (Syeikh Syeikh Abdul Hamid bin Muhammad Ali Quds), Maka amalkanlah wahai saudaraku apa yang ada dalam kitab ini (Kitab Kanzunnajaah Wassurruur Fil Ad’iyah Allatii Tasyrahushshuduur) karena apa yang ada dalam kitab ini banyak faedahnya

Boleh juga Rujuk Tuhfah al-Awthan wa al-Ikhwan, Syaikh Ahmad bin Muhammad Sa’id bin Jamaluddin al-Linggi, ms. 74


[1] Fadhilahnya lihat di Majmu’ Syarif, Hal. 103, Istighfarnya lihat di Majmu’ Syarif Hal. 106-111
[2] Abdulah bin Sulthan  membaca istighfar ini tiap malam di bulan Rajab. Ini terjadi pada jaman Rasulullah SAW. Maka ketika Abdullah bin Sulthan  meninggal tidak ada seorangpun yang hadir untuk memandikan, menyalatkan, dan melayat jenasahnya, maka turunlah malikat Jibril kepada Rasulullah SAW dan berkata. "Wahai Rasulullah, Tuhanmu memberimu salam dan mengkhususkanmu dengan kehormatan dan kemuliaan dan Tuhanmu memerintahkanmu untuk pergi ke jenasahnya Abdullah bin Sulthan , kemudian mandikanlah, kafanilah dan shalatilah." Dan kemudian berangkatlah Rasulullah SAW, beliau berjalan dengan ujung jari-jari kakinya, ketika sampai di kuburnya beliau tersenyum, maka para sahabat kagum dengan sikap Rasulullah SAW tersebut. Setelah semuanya kembali pulang, para sahabat bertanya kepada Rasulullah SAW mengapa engkau berjalan dengan ujung jari-jari kaki wahai Rasulullah?" Beliau menjawab,"sungguh saya melihat dari banyaknya malaikat yang sedang berkumpul sehingga hampir tidak ada tempat untuk meletakkan kaiku di tanah, kecuali untuk jari-jari kakiku" Kemudian para sahabat bertanya lagi : "Kenapa engkau tersenyum wahai Rasulullah?" Rasulullah menjawab,"sungguh aku telah melihat telaga dari surga ada di kuburnya dan di belakang telaga datang bidadari cantik-cantik yang masing-masing membawa gelas yang penuh dengan air dari telaga Kautsar, dan masing-masing berebut untuk memberi minum kepadanya, karena itu aku tersenyum. Kemudian Nabi mengajak para sahabat: "Mari kita ke rumah Abdullah bin sulton dan bertanya kepada istrinya tentang apa yang dikerjakan suaminya di masa hidupnya."
Sesampai di depan rumahnya yang dalam keadaan tertutup, mereka mengetuk pintu, maka istri Abdullah bin Sulthan  berkata,"Siapakah yang mengetuk pintu rumahnya orang fasik, pendusta?" Para sahabat berkata : "Wahai ibu yang baik, bukalah imamnya para Rasul, dan Nabi terakhir" Maka dibukalah pintu itu lalu ditanyakan pada istrinya tentang tingkahlaku suaminya dan apa saja yang dikerjakan sewaktu hidupnya. Perempuan itu menjawab, "Wahai Rasulullah saya tidak pernah melihat, tapi saya melihat bila datang bulan Rajab dia membaca Istighfar ini saya menjadi hafal. Nabi memerintahkan kepada Sayyidina Ali Kw menulis, setelah ditulis maka Rasulullah SAW bersabda : "Barangsiapa membaca Istighfar ini dan meletakkan di rumahnya atau diletakkan di benda lainnya (peci, sabuk, baju) maka Allah SWT memberi pahala kepadanya seperti pahalanya 1000 orang yang jujur, pahala 80.000 haji, pahala 80.000 masjid, pahala 80.000 yang minum air dari telaga kautsar, pahala 80.000 malaikat yang mulia, pahala 80.000 orang yang ahli ibadah, pahala 7 langit dan 7 bumi, pahala 8 pintu surga, pahala Arsy dan kursi, pahala Lauh dan qalam dan pahala Nabi Nuh, Nabi Ibrahim, Nabi Musa, Nabi ‘Isa bin Maryam, dan Nabi Muhammad SAW.
Rasulullah SAW bersabda,"Brangsiapa yang membaca Istighfar ini maka Allah SWT membangunkan untuknya 80.000 istana yang setiap kamarnya ada 80.000 bidadari yang cantik-cantik, di atas kepala bidadari ada pohon menaunginya selebar dunia seisinya. Barangsiapa membaca Istighfar ini 4X selama hidupnya maka sesungguhnya Allah SWT memberikan pahala Mekkah, Madinah, dan Baitul Maqdis. Apabila orang tersebut mati pada malam atau siang hari pada waktu  membaca Istighfar ini, maka Allah SWT memerintahkan 80.000 malaikat untuk mengiringi jenazahnya dan memohonkan ampunan untuknya, dan Allah SWT memudahkannya dalam pertanyaan malaikat Munkar dan Nakir. Allah SWT membukakan dalam kuburnya pintu ke surga dan akan datang bidadari yang cantik dengan membawa mangkuk berisi air dari telaga Kautsar, maka tatkala bangun dari kubur pada hari kiamat, wajahnya bersinar melebihi sinar bulan. Penduduk Mahsyar berkata,"inikah nabi, inikah Rasul, inikah malaikat yang dengan Allah SWT" Maka diucapkanlah,"Bukan, ini adalah salahsatu hamba Allah SWT dari bani Adam yang dimuliakan Allah SWT sebab BARAKAH bacaan Istighfar." kemudian didatangkanlah Burouq yang dinaikinya dan berjalan menuju pintu surga tanpa hisab. Nabi Muhammad SAW bersabda : "Barangsiapa membaca istighfar ini tidak akan didekati ular, kalajengking, serigala, dan sesuatu yang mencelakakannya dan selamat dari mati mendadak, selamat dari orang-orang dzalim, penipu orang hasut, perbuatan ahli sihir, orang yang kejam dan fasik, Allah SWT akan melihatnya dengan pandangan rahmat dan selamat dari jin, orang durhaka, setan-setan dan seluruh hal yang mencelakakannya.
Sumber : Dari kitab Majmu'atul Mubarakah
[3] Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

[4] Artinya : Aku memohon ampun kepada Allah Yang Mahaagung 3x.

[5] Yang Tidak ada Tuhan selain Dia Yang Mahahidup lagi berdiri sendiri. Aku bertobat kepada-Nya dari segala maksiat dan dosa.

[6] Aku bertobat kepada-Nya dari segala yang Allah benci, baik berupa perkataan, perbuatan, pendengaran, penglihatan, maupun perasaan.

[7] Ya Allah, sesungguhnya aku memohon ampun terhadap apa-apa (dosa-dosa) yang telah lalu maupun yang kemudian, baik (dosa yang aku perbuat) keterlaluan, (dosa) yang aku sembunyikan, (dosa yang aku perbuat) secara terang-terangan, maupun apa-apa (dosa-dosa) yang Engkau lebih mengetahuinya daripada aku. Engkau-lah Yang Maha Pemula, Engkau-lah Yang Mahaakhir, dan hanya Engkau-lah Yang Maha Mengetahui atas segala sesuatu.

[8] Ya Allah sesungguhnya aku memohon ampun kepada-Mu dari setiap dosa, aku bertobat kepada-Mu dari dosa yang aku lakukan lagi.

[9] Aku memohon ampun kepada-Mu terhadap apa-apa yang aku maksudkan untuk berbakti kepada-Mu, Yang Mahamulia, namun tercemari oleh apa-apa yang tidak Engkau ridhai.

[10] Aku memohon ampun kepada-Mu atas apa-apa yang telah aku janjikan kepada-Mu kemudian aku khilaf kepada-Mu. Aku memohon ampun kepada-Mu atas apa-apa yang Engkau serukan kepadaku, namun aku menyepelekannya.

[11] Aku memohon ampun kepada-Mu atas apa-apa yang Engkau serukan kepadaku, namun aku menyepelekannya.

[12] Aku mohon ampun kepada-Mu dari segala nikmat yang Engkau limpahkan kepadaku namun aku menyalahgunakannya di jalan maksiat.

[13] Aku memohon ampun kepada-Mu dari segala dosa yang tidak ada yang dapat mengampuninya selain-Mu, dan janganlah memperlihatkannya kepada seorang pun selain-Mu, dan tidak ada yang dapat melapangkannya kecuali rahmat-Mu dan kesantunan-Mu, serta tidak ada yang dapat selamat darinya kecuali ampunan-Mu.

[14] Aku memohon ampun kepada-Mu dari setiap sumpah yang kulanggar. Dan sayan disisimu dihukum dengannya.
[15] Aku memohon ampun kepada-Mu, Wahai tiada tuhan selain Engkau, Maha suci engkau, sungguh akau termasuk bagian dari orang-orang yang dhalim
[16] Aku memohon ampun kepada-Mu, Wahai tiada tuhan selain Engkau, yang mengetahu ghaib dan nyata, dari setiap tingkah yang tingkah/kehendak yang kau kerjakan di siang hari dan gelapnya malam hari, pada ketiak penuh atau kosong, rahasia atau terang-terangan, engaku melihat daku ketiak kulakaukannya, engakau melihat apa yang ku lakukan kemaksiatan, sengaja atau tersalah atau lupa, wahaiyang Maha Pemurah dan Maha Mulia
[17] Aku memohon ampun kepada-Mu, Wahai tiada tuhan selain Engkau, ...
[18] Ya tuhanku, ampuni daku, kasihani daku, terimalah taubatku, Engkau maha terbaik dalam mengasihani.
[19] Aku memohon ampun kepada-Mu dari kewajibanyang telah Engkau fardhukan atas ku dimalam hari dan siang hari, yang aku tinggalkan secara sengaja atau tersalah, atau terlupakan atau ku anggap remeh, sedangkan saya akan dimintakan pertanggung jawaban dengan hal tersebut, dan daripada setiap sunnah sayyidil mursalin dan penutup para nabi Muhammad SAW, aku tinggalkan secara lali atau lengah, atau jahil atau kua anggap gampang, banyak atau sedikit, aku kembali dengannya.
[20] Aku memohon ampun kepada-Mu, Wahai tiada tuhan selain Engkau,
[21] Adapun fadhilahnya adalah sebagai berikut:
1)       Nabi Muhammad saw bersabda: Barang siapa membaca istighfar Rajab, maka akan dibangunkan 80 negeri di surga, setiap negeri mempunyai 80 maghligai, setiap maghligai mempunyai 80 rumah, setiap rumah mempunyai 80 kamar, setiap kamar ada 80 bantal dan setiap bantal ada 80 bidadari.
2)       Nabi Muhammad saw juga bersabda kepada sayyidina Ali Bin Abi Thalib ra:" Wahai Ali, tulislah raja istighfar ini, karena siapa yang membacanya atau menyimpan tulisannya di dalam rumah atau pada harta bendanya, atau tulisan itu dibawa ke mana saja ia pergi, maka ALllah SWT memberinya pahala 80.000 nabi, 80.000 shiddiqqiin, 80.000 malaikat, 80.000 orang mati syahid, 80.000 orang berhaji dan pahala membangun 80.000 masjid.
3)       Barang siapa membacanya sebanyak 4 kali atau 2 kali sepanjang hidupnya, maka akan diampuni dosanya oleh Allah SWT walaupun ia ditetapkan akan masuk neraka.
[22]  Hadits dari Anas bin Malik r.a. berkata; “Bahwa Rasulullah saw. apabila masuk bulan Rajab selalu berdo’a, ‘Allahuma bariklana fii rajab wa sya’ban, wa balighna ramadan.’ Artinya, ‘ya Allah, berkahilah kami pada bulan Rajab dan Sya’ban; dan sampaikan kami ke bulan Ramadan (HR.Ahmad dalam Musnad-nya juz 1: 259 hadits no 2346 dan Tabrani). Hadits ini disebutkan dalam banyak keterangan, seperti dikeluarkan oleh Abdullah bin Ahmad di dalam kitab Zawaa’id al-Musnad (2346). Al-Bazzar didalam Musnadnya  –sebagaimana disebutkan dalam kitab Kasyf al-Astaar– (616); Ibnu As-Sunny didalam ‘Amal al-Yawm Wa al-Lailah (658); Ath-Thabarany didalam (al-Mu’jam) al-Awsath (3939). Kitab ad-Du’a’ (911). Abu Nu’aim didalam al-Hilyah (VI:269). Al-Baihaqy di dalam Syu’ab (al-Iman) (3534). Kitab Fadhaa’il al-Awqaat (14). Al-Khathib al-Baghdady di dalam al-Muwadhdhih (II:473). 
[23] Daku memohon ampun kepada Allah yang Maha Agung yang tiada Tuhan melainkan Dia Yang Maha Hidup Lagi Maha Mengurus! Daku bertaubat kepada-Nya selaku taubatnya seorang hamba yang banyak dosa yang tiada menguasai akan dirinya dan tidak mampu membuat, menolak mudharat dan manfaat serta tidak dapat menguasai kematian, hidup dan kebangkitan.
[24] (Artinya: Ahmad adalah Rasulullah. Muhammad adalah Rasulullah)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Amalan Rajab"

Posting Komentar